Sabtu, 31 Juli 2010

Omzet Desain Web Tak Pernah Surut


Pertumbuhan industri web design sebagai salah satu model industri kreatif yang semakin menggurita menjadikannya tidak bisa dipandang sebelah mata. Mengusung inovasi dan kreativitas membangun ide, industri yang rata-rata digawangi anak-anak muda ini mampu meraup omzet puluhan juta rupiah setiap bulannya.

Saat ini ada sekitar ratusan pengelola bisnis website design bermunculan. Ada yang benar-benar dikelola secara profesional dan ada pula yang setengah hati. Kliennya pun beragam, mulai perusahaan skala mikro, menengah hingga perorangan. Tarif yang dipatok juga beragam tergantung tingkat kerumitan dan tempo pengelolaan.

Pemilik PT Otak Kanan, salah satu web designer di kawasan Klampis Ngasem Surabaya, M Santoso Putra, bisnis mendesain website dijamin tak ada surutnya.

“Penetrasi internet gila-gilaan. User-nya perlahan naik, tapi masih sangat sedikit. Ini artinya, potensi pasar yang bisa digarap masih terbuka lebar,” jelas alumnus Fisika MIPA ITS ini, Kamis (24/6).
Jika di luar negeri market-nya hampir jenuh, lain halnya di Indonesia yang baru beranjak. “Saingan memang banyak tapi potensinya tidak kalah besar, tergantung bagaimana kita menggali ceruk pasar dan menawarkan inovasi,” yakin Santoso.

Klien tetapnya tercatat sekitar 208 perusahaan maupun perorangan. Profit yang bisa dikantongi per bulan minimal Rp 25 juta. Usaha ini dikelola Santoso bersama delapan rekannya yang tergabung dalam tim kreatif.

Menurutnya, siapapun bisa mendirikan usaha semacam ini kalau punya keahlian. Ongkos yang dipatok beragam, mulai Rp 500.000 untuk skala industri mikro hingga Rp 2,5 jutaan untuk skala perusahaan menengah (misal menggarap web company profile). Untuk perpanjangan maintenance dikenakan biaya Rp 500.000.

“Untuk menyikapi persaingan, kita punya website khusus yang menampung ide-ide kreatif dari masyarakat dan mahasiswa. Kita ajak mereka bermitra dengan imbalan khusus. Penggalian ide juga berasal dari sini,” ujar kelahiran Mojokerto 3 Mei 1981 ini.

Ke depan, ia berharap bisa melakukan ekspansi di bidang multimedia. “Sekaligus menawarkan hak waralaba tapi khusus pemasaran saja, sifatnya BO (business opportunity),” sambung Santoso.
Salah satu konsumen, Rizki Rahmadianti, pemilik www.rumahjilbabananda.com mengakui, pemasaran produk via internet sangat membantu.

“Order pertama kali produk jilbab saya kan dari online. Saya betul-betul tidak menyangka, waktu itu sekitar 2003 langsung ada order dari Jakarta. Orang yang tidak saya kenal tapi langsung pesan 200 unit dengan pembayaran transfer uang di depan,” aku wanita 33 tahun ini.

Saat itu, urusan web design dipercayakan pada teman adiknya. “Bikin desainnya tidak mahal kok, tidak sampai Rp 500.000. Beli hosting-nya juga murah. Jika desain bagus, foto menarik dan eye catching, dijamin orderan lancar. Sebab promosi online masih mengandalkan visual,” pungkas Rizki.

Pemilik DheZign Online Brian Arfi Faridhi manambahkan, jika potensi menggarap bisnis semacam ini sangat terbuka. “Ibarat fashion yang nggak ada matinya. Industri apa saja, omzetnya boleh naik turun tapi industri web design pasti jalan terus. Ini karena kecenderungan masyarakat saat ini mengarah ke urban dan computerize minded,” katanya.

Lihat saja 10 tahun ke depan, masyarakat Indonesia akan didominasi masyarakat digital. Internet akan sangat melekat dengan kehidupan sehari-hari. “Mobilitas akan tinggi dan orang butuh kemudahan memperoleh informasi. Secara otomatis, pertumbuhan bisnis mendesain website akan ikut naik,” yakin mahasiswa Teknik Industri ITS ini.

Modal awal membangun bisnis ini, menurut Brian, cuma satu unit komputer, printer dan kemauan. “Kalau skill sudah punya secara otodidak dibantu istri saya. Tinggal marketing saja dari mulut ke mulut dan internet,” ujar pria 24 tahun yang pernah menyabet penghargaan Wirausaha Muda Mandiri ini.

Omzetnya kini minimal Rp 30 juta per bulan, ia gunakan untuk mengembangkan jaringan dan menggaji karyawan. “Agar bisnis semakin kuat dan persaingan semakin sehat, idealnya kita punya asosiasi. Sayangnya sekarang belum ada,” kata Brian.

Penggarapannya saat ini sangat sporadis. Bisnis web design nantinya akan tersegmentasi. Kalau jumlah pelakunya sangat banyak pasti akan terjadi konvergensi.
“Jadi, siapapun yang berniat menekuni usaha ini tidak perlu ragu. Boleh coba-coba desain dulu tanpa dikomersialkan, nanti kalau tampilannya sudah oke baru cari klien dan dipasarkan secara luas,” tegasnya. ame

0 komentar:

Poskan Komentar